Puasa-Sunnah-niat-dan-waktu

Ini 5 Puasa Sunnah Dengan Niat Dan Waktu Pelaksanaannya

carawanita.my.id – Selain puasa wajib di bulan Ramadhan, kamu juga harus mengenal dan sebaiknya mengerjakan puasa sunnah yang lainnya. Hal tersebut karena mengerjakan puasa sunnah menyimpan banyak amalan, manfaat, serta keistimewaan yang dapat menjadi bekal untuk kamu di akhir kelak.  Sudah seharusnya seluruh umat Islam mengetahui macam-macam puasa sunnah beserta niatnya. Sebab, berbagai puasa sunnah niat dan waktunya tersebut merupakan ladang pahala yang dapat dimanfaatkan oleh seluruh umat Muslim pada waktu yang telah ditentukan. 

Apalagi setelah puasa bulan Ramadhan usai, tentunya kamu akan rindu untuk beribadah puasa lagi. Kamu bisa obati kerinduan itu dengan melaksanakan berbagai macam puasa sunnah. Apalagi, melaksanakan puasa sunnah dapat memberikan pahala yang berlimpah serta menghapus dosa.  Jika kamu sudah mulai termotivasi untuk melaksanakan puasa sunnah. Berikut dibawah ini akan diperkenalkan macam-macam puasa sunnah lengkap dengan niat dan waktu pelaksanaannya :

1. Puasa Senin-Kamis

Puasa Senin Kamis adalah jenis puasa sunnah yang cukup populer dilakukan umat Muslim. Apalagi, puasa sunnah ini dapat dilakukan setiap minggunya di hari Senin dan Kamis. 

  • Adapun bacaan niat puasa sunnah di hari Senin :

“Nawaitu sauma yaumal itsnaini sunnatan lillahi ta’ala.”

Artinya, “Saya niat puasa hari Senin, sunnah karena Allah ta’ala.”

  • Sedangkan bacaan niat puasa sunnah di hari Kamis :

“Nawaitu sauma yaumal khomiisi sunnatan lillahi ta’ala.”

Artinya, “Saya niat puasa hari Kamis, sunnah karena Allah ta’ala.”

2. Puasa Daud

Puasa Daud adalah puasa sunnah yang dilakukan selang-seling, yaitu sehari puasa dan sehari berikutnya tidak, begitu seterusnya. 

Bacaan niat puasa Daud seperti ini :

“Nawaitu shauma daawuda sunnatal lillahi ta’ala.”

Artinya, “Saya niat puasa Daud, sunnah karena Allah ta’ala.”

Baca Juga : MENGENAL AJARAN AGAMA ISLAM SESUAI AL-QURAN, HADIST, DAN IJTIHAD

3. Puasa Arafah 

Puasa Arafah adalah puasa sunnah yang dilakukan sehari sebelum perayaan hari Idul Adha, tepatnya tanggal 9 Dzulhijjah. Puasa sunnah Arafah memiliki keutamaan yang lebih besar dibandingkan puasa sunnah 10 hari pertama Dzulhijjah lainnya. 

Adapun bacaan niat puasa Arafah seperti ini :

“Nawaitu shauma ‘arofata sunnatan lillaahi ta’alaa.”

Artinya, “Aku niat puasa sunnah Arafah karena Allah ta’ala.”

4. Puasa Muharram

Puasa Muharram adalah jenis puasa sunnah yang dilakukan pada tanggal 10 Muharram yang dikenal dengan sebutan puasa sunnah Asyura. 

Bacaan niat puasa Muharram seperti ini :

“Nawaitu sauma ghodin min yaumi ‘asyura sunnatan lillahi ta’ala.”

Artinya, “Aku berniat puasa sunnah Asyura karena Allah ta’ala.”

5. Puasa Sya’ban

Sesuai namanya, puasa Sya’ban adalah jenis puasa sunnah yang dilaksanakan di bulan Sya’ban. 

Bacaan niat puasa sunnah Sya’ban seperti ini :

“Nawaitu sauma syahri syahban lillahi ta’ala.”

Artinya, “Saya niat puasa bulan Sya’ban, sunnah karena Allah ta’ala.”

Melaksanakan puasa sunnah di luar bulan suci Ramadhan, selain dapat menambah pahala dan ketakwaan kepada Allah SWT. Namun juga dapat bermanfaat bagi kesehatan fisik, mental, serta membentuk kepribadian menjadi lebih baik lagi. 

Salah satu manfaat yang bisa didapatkan saat melaksanakan Ibadah puasa sunnah antara lain tubuh menjadi lebih sehat. Dengan melatih diri berpuasa maka akan menjadikan sistem pencernaan menjadi lancar dan sehat. Selain itu, melaksanakan puasa sunnah juga dapat melatih kecerdasan emosional sehingga kita dapat mengontrol diri sehingga tidak mudah stress atau depresi. 

Selain itu masih banyak manfaat lain dari melaksanakan puasa sunnah seperti menjadikan jiwa kuat, menahan diri dalam keburukan, menjadi lebih disiplin, dan melatih melawan hawa nafsu. 

Nah, itulah pembahasan terkait Puasa Sunnah, Niat dan Waktu pelaksanaannya, jangan lupa untuk selalu melakukan hal kebaikan ya !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *